Yuk, wujudkan keluarga sakinah mawaddah warahmah

Monday, August 17, 2009

Kalimah Thayiibah

Pada kehidupan sehari-hari, berpikir positif dan membiasakan untuk selalu mengucap kalimah tayyibah yang akan mengarahkan kepada tindakan-tindakan yang penuh keberkahan di dalam hidup kita. Bahkan kalimah tayyibah dan shodaqoh mampu menyembuhkan sakit. Begitulah hikmah yang saya peroleh dari seorang bapak. Beliau sosoknya sangat sederhana, tidak pernah pantang menyerah untuk selalu belajar. Terkadang mampir ke Rumah Amalia untuk belajar mengaji atau bersilaturahmi.

Setelah pernikahan, rumah tangganya tidak mengalami ganjalan. Semuanya berjalan apa adanya sampai anaknya lahir. Walaupun begitu ditengah usianya separuh baya masih juga belum mau menjalankan sholat, puasa dan ibadah lainnya. 'Waktu itu saya belum tertarik untuk menjalankan ibadah dengan baik Mas..' tuturnya.

Meskipun demikian, istrinya tetap tekun menjalankan semua ibadah dengan baik bahkan tak jarang istrinya mengaji sampai larut malam disamping suami dan anaknya. Suatu ketika baliau merasakan sakit perutnya, mual, kembung dan membesar. Akhirnya dibawa ke rumah sakit, sampai dokter angkat tangan. Tidak sanggup untuk mengobatinya. Apapun telah dilakukan, harta yang dimilikinya hampir ludes, tetapi kesembuhan tidak kunjung tiba.

Dalam keputusasaannya istrinya senantiasa membimbing kalimah tayyibah, melapalkan tahlil, shalawat nabi, asma al husna dalam sakitnya. Dalam sakit itu sang bapak berjanji kepada istrinya, jika saya sembuh nanti..saya akan menjalankan semua ibadah dengan baik..begitu tuturnya. Membiasakan diri ketika sakit untuk selalu membaca kalimah-kalimah thayiibah memang tidak mudah. walaupun sedikit namun terus diusahakannya untuk mengucap kalimah tayyibah dan berserah diri kepada Alloh SWT semata.

Sungguh Alloh Maha Besar, Tiada yang memiliki kekuatan hanya Alloh semata. Tak seorangpun yang mampu menahan segala sesuatu yang telah menjadi kehendakNya. Seperti yang dialaminya penyakit yang semula tidak bisa disembuhkan perlahan-lahan pulih kembali. Sedikit demi sedikit perutnya yang semula bengkak kemudian mengempis. Rasa sakit diperutnya mulai tak terasa lagi. AKhirnya sakitnya benar-benar sembuh.

Beliau setelah sembuh mulai belajar sholat, saya beberapa kali membimbing beliau untuk belajar sholat. Dalam kehidupan rumah tangganya semakin kokoh. Tidak ada lagi perbedaan yang mampu mengguncang rumah tangganya. Beberapa kali istrinya ikut belajar selalu meneteskan air mata. Air mata kebahagiaan seorang istri yang setia menemani sang suami tercinta.

Bahkan kehidupan sekarang ini lebih mudah untuk bertegur sapa dengan tetangga, terkadang dirumahnya juga dibuat pengajian bersama. Anak-anak dan istrinya juga ikut belajar mengaji dan kegemarannya bershodaqoh terhadap orang-orang yang tidak mampu membuat dirinya dan keluarga menjadi hidup tentram. 'Saya tidak pernah menyangka Mas Agus Syafii, bila kita melaksanakan perintahNya dengan sungguh-sungguh kita akan merasakan betapa indahnya hidup ini dengan senantiasa bersyukur atas semua Karunia Alloh SWT..' ucapnya.

Post a Comment

Home

AGUSSYAFII BLOG
2006
Proudly powered by : Blogger