Yuk, wujudkan keluarga sakinah mawaddah warahmah

Tuesday, December 07, 2010

Kebahagiaan Yang Menyembuhkan Luka

Kebahagiaan yang amat besar dirasakannya dalam kehidupan keluarga. Kasih sayang yang tak ternilai dan perhatian satu sama lain dalam rumah tangga membuat dirinya merasa dunia ini miliknya dan seolah tidak akan pernah berakhir. Maka kematian suaminya yang secara tiba-tiba membuat ia terkejut, shock dan marah, marah kepada semua orang dan marah kepada Sang Khaliq. Mencoba untuk mengasihani diri, namun tak kunjung usai malah menjadi tertekan, depresi, putus asa dan marah kepada Allah, 'Mengapa Allah memberikan aku penderitaan seperti ini? Aku tidak pernah melupakanNya? Aku capek, letih, menghadapi semua ini, kalo memang Allah sayang kepada hambaNya, mengapa aku harus diberi penderitaan yang berat?'

Sampai pada suatu seorang teman mengajaknya mengikuti kegiatan di Rumah Amalia, di sana ia menemukan kehidupannya kembali. Melalui doa dan kegiatan anak-anak Amalia ia menyadari bahwa penderitaannya belum seberapa dibandingkan begitu banyak orang lain yang jauh menderita. ia tergugah hati melihat begitu banyak orang yang menemukan Allah Subhanahu Wa Ta'ala dengan menyerahkan diri kepadaNya dengan melalui begitu banyak cobaan dan penderitaan di dalam hidup mereka.

Akhirnya beliau bertekad untuk mengubah hidupnya menjadi keberserahan diri kepada Allah. Ibu itu menemukan dirinya kembali, keadaannya dan berusaha membantu anak-anak Amalia yang membutuhkan bantuan sebatas kemampuannya.Kebahagiaan itu telag hadir menyembuhkan luka dihatinya karena kehilangan suami yang dicintainya. Imannya kembali pulih. Ibadah sholatnya semakin giat, bagi beliau sholat dapat mengubah yang buruk menjadi baik dan yang salah menjadi benar. 'Cukuplah Allah sebagai penolong dan pelindungku,' tutur beliau dengan senyum kebahagiaan di Rumah Amalia.

--
Cukuplah Allah (menjadi penolong) bagi kami dan Dia sebaik-baiknya pelindung. Maka mereka kembali dengan nikmat dan karunia (yang besar) dari Allah, mereka tidak ditimpa suatu bencana dan mereka mengikuti keridhaan Allah. Allah mempunyai karunia yang besar.' (QS. Ali Imran : 173-174).

Post a Comment

Home

AGUSSYAFII BLOG
2006
Proudly powered by : Blogger