Tuesday, January 28, 2014

Sholat Atasi Gangguan Kepanikan

Jangan pernah menyelepekan bila anda sering mengalami kecemasan, berkeringat dingin, seluruh tubuh lemas, gemetar, tidak mampu bersuara. Ini adalah gejala gangguan kepanikan yang banyak dialami oleh masyarakat perkotaan. Gangguan utama adalah serangan kepanikan atau kecemasan yang berulang-ulang, yang tidak terbatasi pada situasi tertentu atau rangkaian peristiwa dan tidak pernah diduga sebelumnya. Gejala kecemasan atau ketakutan terjadinya mendadak disertai dengan gejala somatik seperti jantung berdebar-debar atau disebut dengan istilah "Palpitasi", nyeri dada, perasaan tidak enak. Gejala ini dikaburkan dengan gejala serius yang lainnya seperti infark otot jantung atau gelaja histeria. Gejala lainnya yang lazim adalah napas terasa memendek atau melemah, perasaan tercekik, kepala pusing, tubuh bergetar atau bergoyang, perut mual, terhuyung-huyung atau kepala goyang disertai perasaan takut kehilangan kendali, takut mati, rasa kesemutan pada bagian kepala atau seluruh tubuh. Biasa berlangsung beberapa menit, bisa lama, frekuensinya variatif. Penderita biasanya terburu-buru meninggalkan lokasi tertentu seperti di dalam bus, kerumunan banyak orang, dipasar atau mall, menghindar dari tempat-tempat keramaian.

Beberapa penelitian berpendapat bahwa gangguan ini erat kaitannya faktor genetik. Namun disisi lain kepanikan bisa juga disebabkan oleh faktor psikososial. Menurut teori psikoanalisis, serangan kepanikan merupakan hasil pertahanan yang tidak berhasil melawan impuls yang menimbulkan kecemasan. Walaupun rangsangan panik erat hubungannya dengan fisiologi syaraf, mulai terjadi kepanikan pada umumnya lebih berhubungan dengan faktor lingkungan & psikologis, seseorang yang mempunyai stress tinggi & penderitaan hidup terutama kehilangan, kehilangan orang yang dicintai, kehilangan harga diri, kehilangan kepercayaan pada orang yang dicintai. Gangguang kepanikan pada usia sebelum umur 17 tahun berhubungan kuat dengan peristiwa perpisahan dengan orang tua atau kematian orang tua. Peristiwa penyebab serangan kepanikan dikatakan mempunyai arti di alam bawah sadar.

Lantas bagaimana agar terbebas gangguan dari kepanikan? Pada kasus kepanikan bila dokter tidak menemukan gangguan fisik biasanya diberikan obat agar tenang dan tidur nyenyak yang disebut dengan "benzodiazepin", obat ini menimbulkan efek atau dampak ketergantungan dan gangguan kognitif. Obat hanya bisa menghilangkan gejalanya, kesembuhan datangnya dari diri sendiri. Ketahanan diri dan iman anda menjadi faktor kunci untuk bisa menyembuhkan diri sendiri. Sholat dan dzikir bisa mendatangkan kedamaian dan ketenangan. Rasa kedamaian ini menumbuhkan ketenangan batin yang menghindarkan dari kepanikan. Rasa damai ini disebabkan rahmat Allah semata, sebagai sumber kedamaian. jika anda dekat dengan Allah saja tentunya yang bisa merasakan kedamaian tersebut. Secara biologis pada saat anda menemukan titik kedamaian maka otak akan mengeluarkan suatu dzat yang memberikan rasa segar, damai dan menyenangkan ke seluruh jasmani yang disebut dengan zat "endorphine" maka disaat itulah anda terbebas dari segala bentuk kepanikan.

"Wahai jiwa yang tenang, Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhaiNya. Maka masuklah ke dalam jamaah hamba-hambaKu dan masuklah ke dalam surgaKu (QS. al-Fajr : 27-30).

1 comment:

Slamet Herwanto said...

Bernar pak,saya pernah mengalami seperti itu dan saat inipun masih sering rasa seperti itu kegelisahan. Mudah mudahan cepat sembuh kegelisahan itu.

Hati Gelap Karena Perselingkuhan

Perselingkuhan adalah faktor penyebab kehancuran rumah tangga, perselingkuhan itu juga hampir menjadi penyebab kehancuran per...