Monday, February 19, 2007

Tukang Ojek

Buat saya kesempurnaan justru hadir pada sosok yang sederhana. Seperti halnya tukang ojek distasiun KA Citayem. Petang itu saya naik ojek. ditengah jalan naik ojek saya sempat berbincang dengannya. “Bang gimana rame?” tanya saya. “Alhamdulillah dari tadi siang baru narik dua kali.” Jawabnya.

“Cukup bang buat keluarga dirumah?” “alhamdulillah, cukup pak.” jawabnya lagi. Setiap kali menjawab pertanyaan selalu diawali dengan alhamdulillah, rasanya dalam kesederhanaan saya temukan kesempurnaan yang selalu mensyukuri nikmat yang diperolehnya.

4 comments:

pyuriko said...

Mungkin kita harus banyak belajar dari kehidupan mereka yaa mas?

agussyafii said...

iya iko..kita mesti banyak belajar pada banyak orang..

joni said...

hmmm.. terasa sejuk mendengarnya? sederhana identik dengan bersyukur ya mas?

agussyafii said...

betul mas joni, bersyukur dan menjalani hidup sederhana

Hati Gelap Karena Perselingkuhan

Perselingkuhan adalah faktor penyebab kehancuran rumah tangga, perselingkuhan itu juga hampir menjadi penyebab kehancuran per...