Tuesday, April 03, 2007

Banyak Tamu, Banyak Rejeki

Dulu sewaktu hamilnya Hana pernah rumah kami selama satu bulan tidak pernah sepi dari tamu. Entah, teman pengajar. Teman didunia maya. Juga kehadiran teman kampus dan teman main.

Sama seperti halnya sejak kepindahan kami di Depok. Setiap hari libur selalu ada teman yang bertamu. Misalnya, agung (begitu panggilan akrabnya) bocah Bojonegoro ini yang bertamu dengan gayanya orang jawa yang sungkan-sungkan, takut ngerepotin tuan rumah. Istri saya mengatakan padanya, “Mas agung, penghuni rumah ini tidak ada yang merasa direpotkan sebab bagi kami tamu membawa rizki buat kami, semakin banyak tamu semakin banyak rezeki.”

Begitulah kami meyakininya, dengan keyakinan itulah tamu adalah keberkahan buat kami sekeluarga. Semakin banyak tamu berarti semakin banyak saudara. Semakin banyak saudara berarti semakin banyak rizki.

5 comments:

odoy said...

...bagi kami tamu membawa rizki buat kami.......

Jadi harus bawa oleh-oleh ya Pak ? heheh canda aja :D

Kalo liat kalimat berikutnya mungkin maksudnya "Tamu adalah Rezki"

pyuriko said...

Amin,...
Semoga kedatangan Iko waktu itu, juga membawa rizki yaa mas Agus :D

Jadi, kalo main kesana lagi, gk perlu sungkan2 lagi nih...

agussyafii said...

tamu buat kami sekeluarga teramat istimewa, apa lagi jika tamu sekaligus teman dekat kayak iko..lebih istimewa lagi..

pyuriko said...

Mas Agus, makasih yaa atas jamuannya Sabtu kemarin...

Insya Allah, kapan2 Iko nginep yaa... dan maaf, lupa sms klo Iko sampe di rmh dengan selamat...

Salam utk Hana dan Mba Rika...

agussyafii said...

kembali kasih, istriku sebenarnya nggak tega iko pulang, ntar kemaleman dijalan..ntar kapan2 maen lagi..jangan bosen ya..

Hati Gelap Karena Perselingkuhan

Perselingkuhan adalah faktor penyebab kehancuran rumah tangga, perselingkuhan itu juga hampir menjadi penyebab kehancuran per...