Saturday, November 19, 2011

Keteguhan Hati Seorang Suami

Seorang suami itu berkali-kali meyakinkan istrinya untuk kembali bersatu ditengah bahtera rumah tangga yang retak. Upaya untuk memulihkan hati istrinya yang tengah terluka tidak juga mampu menyakinkan.  Istrinya pergi meninggalkan rumah. Kerepotan mengurus anak yang masih balita dan kesibukan mencari nafkah membuat hidupnya kacau balau. Rasa bersalah dan kesepian  serta kekacauan hidupnya, perasaan kehilangan sosok istri menyergap dalam kerinduan membuat ia melupakan harga dirinya dan tidak mempersoalkan apapun yang telah terjadi. Berkali-kali ia memohon agar istri dan anaknya yang pertama kembali ke rumah dirasakannya sia-sia.

Sempat dihinggapi kemarahan, kekecewaan, sakit hati dan terpuruk, "Ya Allah, sampai kapan Engkau uji hambaMu ini..' ucapnya lirih hampir tak terdengar. Namun ia segera bangkit untuk bershodaqoh di Rumah Amalia, "Saya bershodaqoh berharap agar Allah memberikan kekuatan dan kesabaran kepada saya agar mampu melewati semua ujian dan cobaan ini," tuturnya. Keesokan harinya, dipagi hari terdengar ketukan suara pintu rumah. Dibukakan pintu rumah, tiba-tiba istri bersama anaknya memeluk dirinya. Berlinangan air mata tak mampu ditahannya. Isak tangis kebahagiaan. Semuanya begitu indah dan menyejukkan hati. Kepulangan istri dan anaknya begitu berarti bagi hidupnya.

Keteguhan dan kegigihannya dirinya sebagai seorang suami membuahkan hasil. Ia dan istri juga anak-anaknya menemukan kebahagiaan karena merajut kembali rumah tangganya yang kedua menjadi lebih saling mencintai, saling mengerti dan saling menerima apa adanya. Cintanya yang tulus telah mampu menyembuhkan luka hati istrinya. Ia dan istrinya sama-sama bersyukur kepada Allah dengan berbagai peristiwa, ujian dan cobaan telah mampu membuat rumah tangga berdiri kokoh dan atas semua kasih sayang dan karunia Allah telah memberikan kepada dirinya sebuah keluarga yang saling mengasihi. Subhanallah.

"Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan dan keturunan kami sebagai penyejuk hati kami dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertakwa." (QS. al-Furqan : 74)

No comments:

Hati Gelap Karena Perselingkuhan

Perselingkuhan adalah faktor penyebab kehancuran rumah tangga, perselingkuhan itu juga hampir menjadi penyebab kehancuran per...